Back to movie review

Hai semua, Siapa yang weekend kemarin menghabiskan waktunya untuk nonton film?
Soalnya aku mau review salah satu film yang aku watch sabtu kemarin. Dan memang lagi banyak film-film bagus dari awal bulan lalu sampai sekarang siiih. Bahkan akan ada satu film yang sudah aku tunggu-tunggu dari awal tahu. Tahu donk MI alias Mission Impossible yangtayang perdana rabu besok and btw tiketnya udah bisa dibeli ya. Jadi yang pengen banget nonton di hari pertama mendingan langsung pesan tiketnya dari sekarang. Dari pada kehabisankan!

Baca Review Sebelumnya di sini Film Review

Lagi-lagi Telat Nonton

Sayangnya, aku nggak nonton di hari pertama, karena lagi-lagi alasan utamannya kerja dan malas untuk pulang terlalu malam jadinya aku putuskan buat nonton di hari sabtu. Parahnya lagi, aku kira filmnya akan ada di semua jam ternyata eh ternyata hanya tayang di jam-jam malam. Mulai dari jam 16.35 sampai midnight jam 00.00. Yang jadi pertanyan aku kenapa begitu ya, padahal kan ini bukan film dewasa yang harus tayang malam-malam.
Bete banget kemarin itu, udah hari sabtu datang buru-buru ke mall eh filmnya nggak ada yang tayang siang. Ya okaylah jalan-jalan dulu, lumayan menghibur diri di hari libur gini. Dari pada marah-marahkan lebih baik having fun.
Setelah jalan-jalan dan belanja beberapa barang akhirnya aku masuk juga ke studio sekitar jam 7an. *iya aku tahu aku malah nonton malam jadinya. Kelamaan belanja sis* and btw filmnya mulai jam 7.15 sis jadi masih ada waktu buat lihat-lihat siapa aja yang kepo sama film satu ini. Dan ternyata sesuai dengan dugaan, kalau studio ini didominasi oleh kaum hawa. Hampir semua penontonnya adalah perempuan, yang berusia sekitar 30 tahunan ke atas bahkan nggak sedikit gerombolan ibu-ibu kaya yang disamping aku ini. Sumpah berisik, pada ikut nyanyi. Zzzz

Mamma Mia Review

Aku nonton pertama kali Mamma Mia tahun 2008, Kalau ga salah saat itu masih pakai seragam dan kakakku ngajak nonton. Jadi aku memang udah suka nonton dari kecil. Apalagi kalau filmnya kaya gini. Makin suka deg, padahal yang nonton tuh bukan anak-anak atau remaja tapi lebih ke ibu-ibu dan yang seumuran kakakku.
Awalnya suka dengan film Mamma MIa ini karena lagu-lagu lama alias lawas alias jadul yang dinyanyiin ulang sama para pemainnya. Dan saat aku nonton ulang beberapa hari lalu, aku baru nemu kendala-kendala kaya pemaksaan pemain untuk nyanyi. Ya walau better-lah masih enak didengar. Aku juga udah baca beberapa kritikus film di guardian.com atau para penikmat film di rottentomatoes.com dan IMDb. Hampir semua berpendapat sama seperti tapi ujung-ujung akan selalu bilang kalau ada sesuatu yang sweet dari film ini. Yaitu lagunya, mereka akan mengingat-ingat setiap adegan karena lagunya cukup melekat di hati. Iyakan?

Lagu-lagu ABBA yang ga ada matinya

Lagu-lagu dari group band asal Swedia, ABBA memang booming pada masanya dan waktu dinyanyikan kembali di film ini, jadi sesuatu yang.. gimana ya jelasinnya, unique and sweet gitu. Selalu teringat dan lambat-laun malah jadi sering nyanyiin. Aku juga gitu sih, suka banget sama lagu-lagunya. Ingat di luar kepala bahkan full ost ada di Playlist. Saking sukannya.
Setelah satu decade berlangsung, I falling in love again with you *young Donna* gilaaaaa Lilly James bisa meranin young Donna dengan apik tanpa cela dan aku nggak bisa kasih cela sedikit buat kritik. Gimana ya jelasinnya, aku juga bingung. Masalahnya tuh, dia prefect gitu, ya mungkin ada kurang-kurangnya dikitlah. Tapi aku nggak lihat siih.

Young Donna

Donna yang kita kenal di Mammia Mia versi Maryl Streep tuh penuh semangat, cerdas dan membuat siapa saja tertawa dan tersenyum dengan mudahnya. Membuat hidup yang kacau jadi lebih indah sesuai dengan sudut pandang dia. Membuat setiap langkah jadi mengasyikan, iya sih ini dibantu dengan adanya musik dan tarian but its Donna.
Dan sekali lagi, Lily benar-benar berubah jadi young Donna. Penuh semangat, jiwa petualang berani melangkah dan memiliki hati yang tulus serta selalu membuat orang-orang disekitarnya menyukai dirinya tanpa cela.
Cerita ini dimulai saat Sophie (Amanda Seyfried) ingin membangun kembali hotel tempatnya menjadi sesuai dengan impian Donna. Ada banyak kilas balik antara zaman Sophie dan young Donna,  dimana setiap sudut hotel tersebut jadi tempat bersejarah untuk mereka. Dimulai saat Donna memutuskan untuk menjelajahi dunia untuk mencari tujuan hidup setelah lulus dari kampusnya dan berakhir di hotel yang sudah di sulap begitu cantik.
Setiap tempat jadi cerita menyenangkan di hidup Donna pada saat itu. Hotel yang didapatkan secara cuma-cuma awalnya jadi tempat yang penuh dengan kenangan akhirnya. Sophie berusaha untuk tidak menghilangkan kenangan itu tapi membawanya kembali agar dia dapat semakin dekat dengan hidupnya.
Oh ya, jangan lupa perjalanannya dalam menemukan tiga pria-pria tampan pada masanya, benar-benar dalam waktu singkat Donna dapat menaklukan tiga pria sekaligus. woow ..

79% dari Rotten Tomatoes

Mamma Mia dapat apresiasi yang cukup baik di rottentomatoes.com dan IMDb. Masing-masing punya angka yang hampir sama yaitu 79% dan 73%. Otomatis angka tersebut terbilang cukup bagus dan recommended. Aku bahkan berencana untuk menontonya lagi nanti, di waktu senggang dan suntuk.
Jadi, apa kalian sudah punya waktu untuk menontonya?
And see you in the next story, don’t forget to follow me on social media

xoxo 

Silvia 😘

Photo: by Google
(Visited 14 times, 1 visits today)

RELATED ARTICLES

32 COMMENTS

  1. Tbh aku baru tahu nama penyanyi aslinya itu ABBA wkwkwk.Aku belum nonton nih, cuma emang pengen liat penasaran aja gitu sering banget diiklanin di DIVA Channel soalnya

  2. Waahhh kebetulan banget nih. Kemarin aku habis kelar nonton film mamma mia. Keren. Epic banget perpaduan komposer musiknya sama nuansa yg identik dengan biru laut di yunani. Musikalnya juga keren

  3. Waaah kak silvia rajin juga ya nonton film di bioakop. Buatku nonton film musikal gini selalua sik karena emosi penonton dibawa up n down banget, palagi kalau sudah hafal sama lagu2nya.

  4. film yang tiap beredar selalu antrian panjang. series terbarunya bikin penasaran. apalagi kehadiran tiga cowok keren. ah kenapa tidak ada empat , buat Mpo satu hehehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *